Rahasia meningkatkan kesuburan sperma

Rahasia meningkatkan kesuburan sperma akan kami bagikan dalam artikel ini. Sperma pria merupakan salah satu faktor penting yang berkontribusi terhadap pembentukan janin. Guna meningkatkan kesuburan, sperma harus cukup kuat untuk bisa bergabung dengan telur untuk menciptakan kehamilan.

Berikut beberapa tip bagaimana cara meningkatkan sperma untuk menciptakan konsepsi yang paling efektif. Silakan merujuk ke artikel Rahasia meningkatkan kesuburan sperma di bawah ini agar Anda dapat merencanakan memiliki bayi!

meningkatkan kesuburan sperma

Rahasia meningkatkan kesuburan sperma


  1. Ekspresi sperma yang kuat

Sperma berperan penting dalam proses reproduksi. Perjalanan yang harus dilalui sperma untuk mencapai tujuannya dan membuahi sel telur seperti orang yang harus berenang beberapa ribu kilometer. Bahkan saat telur ditemukan, sperma masih harus pas untuk menggabungkan telur untuk menciptakan janin yang sehat.

Ada 3 unsur yang menunjukkan kesehatan sperma:

  • Jumlah: Karena kebanyakan sperma jatuh saat berenang untuk memenuhi telur, Anda memerlukan jutaan cairan sperma; Akhirnya, hanya satu dari sperma terkuat dan paling sukses yang berhasil mengikat telur.

  • Kualitas: Hanya 4% sperma yang memiliki bentuk dan struktur normal, dengan bulat oval dan ekor panjang untuk gerakan maju yang mudah. Sperma yang tersisa terlalu besar, terlalu kecil, terlalu rata atau terlalu longgar; ekor bengkok atau dua ekor ... akan sulit untuk berhasil dalam pertarungan dengan jutaan sperma lainnya.

  • Gerakan: Dalam sampel sperma yang sehat, sekitar 40% sperma memiliki kemampuan berenang dan meludah dengan baik untuk ikut dalam perjalanan mencari telur.


  1. Bagaimana cara membantu sperma sehat

Kebiasaan makan dan gaya hidup mempengaruhi kesehatan sperma. Berikut beberapa cara untuk membantu calon orang tua meningkatkan kualitas dan kuantitas sperma:

  • Berhenti merokok

Sebuah studi di Jerman menunjukkan bahwa pria yang merokok bisa tidak subur karena kekurangan protein yang penting untuk pengembangan sperma, serta kerusakan pada struktur DNA sperma.

  • Batasi alkohol

Minum alkohol lebih banyak dikaitkan dengan penurunan kualitas dan kuantitas sperma. Para ahli merekomendasikan pria untuk mempersiapkan anak-anak mereka untuk mengurangi asupan alkohol mereka ke tingkat serendah mungkin, dan sama sekali tidak mabuk.

  • Penurunan berat badan

Sebuah studi di Inggris pada tahun 2008 menemukan bahwa pria yang kelebihan berat badan, tidak seimbang dari tinggi badan memiliki jumlah sperma lebih rendah dan sperma abnormal yang lebih tinggi. Obesitas terkait dengan penghancuran DNA pada sperma, yang berakibat pada penurunan kesuburan. Karena itu, ayah yang kelebihan berat badan tersebut berusaha menurunkan berat badannya sebelum memutuskan untuk melahirkan.

  • Berolahraga dengan baik

Ayahnya siap agar anak harus berolahraga dengan benar. Olahraga yang berlebihan dapat menyebabkan suhu tinggi di dalam testis membuat sperma mati karena panas. Para ahli juga berpikir bahwa bersepeda tidak baik bagi pria selama usaha untuk hamil.

Orang yang terlalu banyak berolahraga dan menjadi berat badan rendah memiliki jumlah sperma yang lebih rendah namun morfologi sperma buruk

  • Diet vegetatif

Diet sehat dan seimbang selalu dibutuhkan untuk memastikan kualitas dan mobilitas sperma, terutama vitamin dan mineral berikut:

  • Seng (seng) dalam tiram, butiran kasar dan daging merah tanpa lemak

  • Vitamin C ditemukan pada stroberi, brokoli dan buah kiwi

  • Likopen pada tomat, semangka, jeruk bali merah muda

  • Vitamin A ditemukan dalam susu & makanan yang diekstraksi dari susu, ayam, minyak ikan, telur dan hati

  • Minum cukup air

Kekurangan air secara serius mempengaruhi seluruh bagian tubuh, termasuk testis. Pria perlu minum minimal 2 liter air sehari untuk menjaga kesehatan sperma.

  • Jaga suhu tubuh dingin

Banyak penelitian telah memperingatkan bahwa suhu skrotum pria yang perlu naik lebih dari 1 derajat Celsius cukup merusak sperma. Untuk memastikan kualitas sperma terbaik, calon pasangan harus menghindari sauna, pergi ke spa, berolahraga berlebihan, kenakan celana ketat atau letakkan laptop di pangkuan.

  • Ejakulasi setiap hari

Aktivitas seksual sehari-hari meningkatkan kualitas sperma. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa persentase DNA yang hilang dalam air mani menurun dari 34 persen menjadi 26 persen jika pria berejakulasi setiap hari. Berlawanan dengan kepercayaan lama, hubungan seksual yang berlebihan mengurangi kualitas dan kuantitas sperma, sehingga pria melakukan seks setiap hari selama lebih dari seminggu sebelum ovulasi.