Cara terbaik untuk mengajari anak mengeja kata

Cara terbaik untuk mengajari anak Anda untuk mengeja pada artikel kali ini untuk memberi Anda pengetahuan yang Anda butuhkan untuk menumbuhkan kecerdasan anak Anda. Biasanya, orang tua harus melatih diri mereka sendiri dan menemukan cara yang tepat untuk mengajari anak mereka agar terbiasa dengan huruf alfabet.

Penyiapan mental dan fisik baik untuk anak, anak beradaptasi secara bertahap dengan huruf merupakan elemen yang diperlukan sebagai landasan untuk membantu anak lebih percaya diri saat masuk secara resmi kelas satu. Tapi ada banyak orang tua yang bertanya-tanya apa cara terbaik mengajari anak mengeja serta cara efektif membiasakan anak dengan huruf dan alfabet yang populer.

Silakan simak saran sangat berguna dan Cara terbaik untuk mengajari anak mengeja kata!

mengajari anak mengeja kata

Ibu harus mengajari anak belajar mengeja pada usia berapa yang paling sesuai?

Pada periode 0-5 adalah zaman keemasan untuk perkembangan fisik anak, dunia simbolis, emosi, perasaan sosial. Bayi belajar pelajaran pertama, untuk ikut serta dalam latihan, bermain, dan terutama perkembangan kognitif dan bahasa. Oleh karena itu, perlu menciptakan lingkungan yang ramah bagi anak-anak untuk bermain, mengeksplorasi untuk mengembangkan aturan pengembangan anak yang benar dan sebaiknya tidak membuat anak-anak belajar pada tahap ini.

Saat ini, kebanyakan anak diberi pendidikan pra-sekolah pada usia 1 tahun, yang berlawanan dengan pendidikan mereka., guru kelas 1 Sekolah Dasar di jakarta, menunjukkan kesalahan umum yang dilakukan siswa saat belajar menulis dan belajar mengeja sebelum memasuki kelas 1 sebagai berikut: "Sebagian besar kata-kata Setiap anak terbilang salah dari dasar dengan lebar, tinggi dan jarak. Selain ejaan, anak belajar terlebih dahulu biasanya dilakukan dengan gaya lama. Selain itu, siswa masih berada dalam posisi yang salah untuk memimpin cara memegang pena, memainkan kebiasaan buruk, sulit untuk memperbaiki dan mudah menjadi cacat.” Oleh karena itu, orang tua tidak boleh mengikuti psikologi pendidikan massal untuk anak-anak ke sekolah, pakailah kalender sekolah saat kondisi mental dan fisiknya lengkap. Mulai mengajar huruf dan angka saat bayi Anda berada di usia yang tepat.

Hal yang harus diperhatiakan ibu saat melatih anak mengeja

Pilihlah waktu untuk belajar ejaan: Luangkan waktu untuk belajar mengeja pada saat anak-anak kecil didominasi oleh permainan rekreasi. Menurut penelitian, waktu terbaik adalah saat mandi karena di kamar mandi bayi tidak memiliki banyak permainan seperti tempat lain, sehingga lebih mudah fokus belajar mengeja namanya.

Orangtua seharusnya tidak memaksa anak belajar mengeja: Anda berharap anak Anda mengeja dengan cepat, tapi jangan gunakan kekerasan, paksa anak untuk mengeja. Ingat, anak-anak suka menggoda, dan menikmati kesenangan jadi jangan menekan mereka. Mengajar anak untuk belajar, Anda perlu bersabar, setiap hari untuk menerima sedikit dan berangsur-angsur menumpuk.

Sebelum mengajarkan latihan ejaan, orang tua sempat mengajari mereka untuk mengingat semua huruf, tanda baca. Ada kemungkinan untuk membeli kartu alfanumerik, angka dan gambar sehingga mereka lebih tertarik untuk belajar.

Pelajari kata-kata ejaan melalui permainan favorit anak

Anda bisa menggunakan huruf dengan magnet dan menempelkannya ke lemari es atau tempat yang sering dilihat anak-anak, maka setiap kali anak-anak melihat, Anda menunjukkan kepada anak-anak huruf tersebut.

Ibu Bin bertanya, "Anak saya sudah hampir berumur 4 tahun. Bisa membaca huruf tapi tetap tidak bisa mengeja kata, Kami menghabiskan sekitar 20 menit setiap minggu untuk mengajar anak-anak kami mengeja, mencoba segala macam cara seperti berpegang pada mainan bayi atau bermain, lalu hanya bermain kata-kata bayi, atau saat memandikan bayi. Tapi anak lupa yang telah diajarkan sebelumnya, tidak bisa mengeja. Saya heran, tidak tahu jadi tidak normal lagi. Ibu menasihatinya bersamaku.

Jawaban: Ibu, jangan marah dengan anak yang sedang belajar kata-kata. 4 tahun belajar mengeja, tidak terlambat, (bahkan banyak teman sampai usia 6 tahun masih mempelajarinya) sehingga Anda tidak sabar, bertekad membiarkan anak Anda belajar sambil bermain. Bila pikiran Anda nyaman, anak Anda akan lebih mudah menerima. Saya melihat beberapa cara seperti ini:

Bisa membeli papan yang tergantung di dinding dan menulis di atasnya, mengajar setiap huruf satu, atau membeli satu set pictographs dengan gambar.

Ajarkan kata-kata yang erat kaitannya dengan bayi: seperti nama bayi, orang tua, saudara kandung, mudah masuk akal. Setiap hari, nama Anak Anda sendiri di ransel atau kotak makan.

Gunakan 2 kata ejaan: Dua ibu dan anak bermain huruf, jika ingin anak bisa belajar mengeja dengan mudah, ajarilah anak-anak untuk mengerti secara bertahap tapi dengan sederhana (2 ejaan) seperti "tiga", "ibu", "bayi", "ikan ", agar anak dapat dengan mudah mengingatnya.

Untuk melihat kata-kata yang telah diajarkan, jangan menekan huruf, jadi biarkan anak menemukan kata-kata yang hilang. Anak harus memasangkan huruf yang hilang. Anda harus memberi bayi beberapa kesempatan untuk memilih.