Ciri-ciri dan Gejala Penyakit Sinusitis yang Mudah Dikenali

Gejala Penyakit Sinusitis. Jika Anda merasa susah bernafas, hidung tersumbat, nyeri pada daerah mata atau dahi, wajah seperti terasa penuh, bahkan gigi atas Anda terasa sakit. Sebaiknya Anda hati – hati. Bisa saja Anda terjangkit penyait sinusitis. Itulah beberapa gejala umum para pasien sinusitis yang mereka eluhkan kepada dokternya. Apakah Anda tahu apa sebenarnya penyakit sinusitis tersebut?

Sinusitis bisa dikatakan sebagai peradangan pada area sinus. Sinus sendiri merupakan ruang udara yang terletak di area wajah dan terhubung secara langsung dengan hidung Anda.

Nah, akibat peradangan pada area sinus ini adalah penimbunan lender di area sinus. Hal ini mengakibatkan tempat tumbuhnya bakteri. Nah, akan tetapi untuk mendiagnosis seseorang itu terjangkit sinusitis tidaklah mudah.

Hal ini disebabkan gejala sinusitis sama dengan gejala flu. Seorang anak yang flu selama lebih dari sepuluh hari patut dicurigai bahwa anak tersebut telah terjangkit sinusitis.

Gejala Penyakit Sinusitis

Gejala Penyakit Sinusitis
Gejala dan ciri penyakit sinus pada anak, ketahui sekarang juga!
Nah, karena itulah pada kesempatan kali ini akan membahas menyangkut gejala penyakit sinusitis ini. Dan diharapkan Anda mampu menanggulanginya.

1. Hidung pilek
Pada awalnya penyakit sinusitis ini diawali dengan pilek. Hal ini disebabkan peradangan yang dipicu oleh pilek, iritasi atau serangan alergi yang biasa pada penyakit sinusitis.

2. Tekanan di sekitar gigi dan wajah
Pada dasarnya pasien yang sudah terjangkit sinusitis ini akan banyak mengalami gejala. Biasanya pasien akan mengalami hidung yang tersumbat bahkan sakit atau merasakan tekanan yang berlebih di area sekitar gigi dan wajahnya.

Tekanan yang berlebih pada area gigi dan wajah merupakan tanda utama yang menandakan bahwa seseorang terjangkit penyakit sinusitis. Tekanan ini diakibatkan oleh jaringan yang sudah meradang di ujung saraf dinding dalam pada sinus Anda.

Jika Anda merasakan nyeri pada area dahi atau bahkan kepala Anda terasa sakit maka ini disebabkan oleh sinusitis frontalis yang terletak di area dahi atau atas mata.

Jika Anda merasakan nyerinya di area pipi kemudian menjalar ke area gigi atas, maka ini disebabkan oleh sinusitis maksilaris yang terletak di kedua tulang pipi Anda.

Namun, jika yang Anda rasakan adalah nyeri pada area mata Anda, maka ini disebabkan oleh sinusitis etmoidalis yang terletak di antara mata Anda.

Sedang jika yang nyeri itu pada puncak kepala, belakang mata atau bahkan di sepanjang tengkuk Anda, maka ini akibat dari sinusitis sfenidalis yang terletak bawah otak dan belakang hidung Anda.

3. Hidung mengeluarkan lendir berwarna
Gejala sinusitis yang lebih parahnya lagi adalah hidung pasien akan mengeluarkan cairan yang berwarna hijau, kuning, atau bening saja. Gelaja lain yang dialami oleh pasien adalah merasakan lelah yang berlebihan.

4. Penurunan daya penciuman dan pengecapan
Selain gejala sinusitis di atas, ada juga gejala pengurangan daya penciuman Anda. Dikarenakan pembengkakan pada selaput hidung akan menghambat berbagai macam jenis bau yang dapat Anda hirup.

Sehingga membuat reseptor penciuman Anda akan sedikit demi sedikit mengalami pengurangan. Ternyata selain pengurangan daya penciuman, daya pengecap Anda juga akan mengalami pengurangan.

Anda tahu bukan jika indera pengecapan sangat bergantung pasa indera penciuman. Jika daya penciuman berkurang atau bahkan terganggu tentu saja indera pengecap Anda juga akan mengalami disfungsi.

5. Batuk dan Bau Napas
Gejala sinusitis secara umum lain yang dialami oleh pasien adalah bau napas yang tidak sedap dan juga batuk. Nafas yang bau diakibatkan oleh lendir yang sudah terinfeksi. Lendir ini mengandung bakteri sehingga jika keluar akan berbau busuk.

Jika batuk, ini terjadi karena lendir yang dapat menyentuh pita suara Anda sehingga akan menyebabkan Anda batuk. Beberapa gejala penyakit sinusitis tersebut harus diperhatikan karena pertolongan yang diabaikan atau terlewatkan (tidak diobati), akan membuat infeksi kuman dari sinusitis menjalar ke tulang sekitar rongga sinus yang terkena, mata, reseptor (otak), dan bahkan paru-paru.