Cara Membantu Anak Tidak Takut Minum Obat

Anak-anak takut minum obat dan penggunaan obat yang tidak tepat dapat membuat kondisi lebih buruk bagi anak-anak daripada orang dewasa karena sistem kekebalan tubuh anak lebih lemah. Upaya untuk membantu anak-anak dengan pengobatan mudah mendapatkan pengobatan yang kami akan memberikan tips dan Cara Membantu Anak Tidak Takut Minum Obat.

Cara Membantu Anak Tidak Takut Minum Obat

Rahasianya membantu anak tidak takut minum obat dan mudah mengambil dosis yang tepat untuk pengobatan anak

Pertama-tama, kita perlu memilih obat yang tepat untuk bayi. Ini adalah obat cair seperti sirup, suspensi, emulsi atau tetes untuk minum air putih. Ini manis, jadi mereka suka minum.

Selain obat sirup, ada obat bubuk, saat diminum dicampur air menjadi cairan yang manis, mudah diminum untuk anak-anak.

Juga terdapat obat tablet, sebaiknya hanya digunakan untuk anak yang lebih tua, yang sudah bisa menelan pil. Jangan meremukkan tablet atau membuka kapsul untuk anak minum karena beberapa obat mengandung rasa pahit, yang akan membuat anak sangat takut minum obat.

Perlu dicatat bahwa jangan sampai menakut-nakuti, menciptakan ketegangan, tetaplah bertahan membujuk anak untuk minum obat.

Cara terbaik agar anak mau minum obat adalah dengan minum obat yang tepat

Bagi anak-anak yang terlalu muda, anak harus sedikit miring, kepala sedikit lebih tinggi dan sedikit miring ke samping untuk menghindari tersedak. Dengan menggunakan ibu jari tangan memegangi bayi tekan dagu untuk membuka mulut anak, gunakan jari untuk menuangkan obatnya. Di luar negeri, orang menggunakan alat penetes atau jarum suntik tanpa jarum (jarum suntik sekali pakai yang dijual di apotek) dan bukan cairan sendok dan mengambil volume yang benar untuk bayi, perlahan masukan obat ke dalam mulut anak. Dengan cara ini, akan lebih mudah anak Anda minum obat.

Untuk anak yang lebih besar, biarkan anak berdiri atau minum obat dengan kepala sedikit miring ke belakang. Jika mungkin, campur cairan dalam gelas dan dorong anak untuk meminumnya sendiri.

Cara menggunakan tetes hidung untuk anak dengan benar

Untuk anak kecil, sebelum memberikan tetes hidung, celupkan botol di air hangat untuk memberi solusi tingkat kehangatan tertentu. Negara yang memiliki iklim sangat dingin perlu melakukan ini agar mukosa hidung mereka tidak terstimulasi. Sebelum menggunakan tetes hidung pada bayi, cuci tangan dengan bersih.

Bagaimana cara menyembuhkan bayi: Bawa obat tetesan dan masukan ke lubang hidung dengan jumlah tetes yang tepat. Selesaikan cara ini sekitar 5 menit.

Catatan: Jika anak menghirup obat batuk, anak harus duduk tegak, tepuk tangan di bagian belakang agar dapat membantu anak untuk menghirupnya.

Untuk anak yang lebih tua, anak harus berbaring telentang, bantal diletakkan di bawah bahu dan leher, kepala kembali. Orangtua duduk di bagian belakang kepala dan tangan satunya menutup hidungnya. Anak harus dibiarkan berbaring dalam waktu 5 menit untuk menjaga obat masuk ke hidung.

Jangan mencampur obat ke makanan untuk memikat anak minum obat

Jangan mencampur susu, tepung atau makanan dan minuman lainnya saat minum obat.

Rasa makanan yang lezat, akan bercampur dengan bau obat yang aneh. Anak yang sudah bersar akan bereaksi menolak untuk makan, atau minum obat, bahkan jika makanan itu disukai oleh anak tersebut.

Bagi anak yang lebih tua, pencampuran obat pada makanan atau minuman berarti bahwa mereka tertipu dan kehilangan kepercayaan pada orang tua mereka.

Seperti disebutkan di atas, bentuk obat yang tepat untuk anak adalah cairan seperti sirup, bubuk dan larutan, jadi saat memeriksakan anak, mintalah dokter memberi pilihan untuk anaknya. Atau saat membeli obat di apotek, kalian harus membeli obat-obatan cair.

Obat apa yang harus diberikan kepada anak kecil di lemari obat keluarga?

  • Parasetamol analgesik (jangan minum aspirin) untuk mengurangi demam bagi anak-anak.

  • Antihistamin dalam bentuk sirup untuk batuk, muntah dan alergi,

  • Paket oresol untuk mengisi cairan dan elektrolit saat anak mengalami diare.

  • Larutan kapiler hidung 0,9% untuk mengurangi hidung saat anak memiliki hidung tersumbat, pilek.

  • Larutan antiseptik seperti povidine untuk mendisinfeksi luka kulit kecil.

  • Obat generik ini mungkin bertanya kepada apoteker di apotek atau membaca petunjuknya dengan seksama sebelum digunakan untuk anak tersebut.

  • Mohon ditekankan, obat biasa untuk mengobati penyakit ringan pada anak setelah 3 hari tanpa bantuan pemeriksaan dokter.

  • Yang terutama patut diperhatikan adalah orang tua harus menjaga obat untuk di rumah dengan baik, jangan sampai sakit sakitan.

Apa yang harus dilakukan bila anak Anda alergi terhadap obat

Beberapa anak mungkin hipersensitif (sering disebut tidak tahan) dengan komponen obat tertentu dan memiliki gejala alergi. Oleh karena itu, anak-anak harus dipantau selama dan setelah pengobatan. Reaksi alergi meliputi: ruam, muntah, mudah tersinggung, gangguan gastrointestinal, dyspnea.

Saat Anak memiliki gejala seperti itu segera menghentikan obat tersebut dan bawalah anak ke dokter atau rumah sakit terdekat.