5 Hal Yang Wanita Harus Ketahui Tentang Kanker Ovarium

5 Hal Yang Wanita Harus Ketahui Tentang Kanker Ovarium - Kanker ovarium adalah kanker kelima yang paling umum di kalangan wanita, dan hal ini menyebabkan kematian lebih banyak pada wanita daripada jenis kanker reproduksi lainnya.

Lima Hal Dimana Setiap Wanita Perlu Mengetahui Tentang Kanker Ovarium

Kanker ovarium (indung telur wanita) merupakan kanker relatif jarang terjadi, jenis kanker ini bisa menyebabkan kematian. The National Cancer Institute memperkirakan 22.280 perempuan akan terdiagnosis dengan penyakit kanker ovarium tahun ini, dan 15.500 wanita akan meninggal akibat penyakit tersebut. (Sebagai perbandingan, NCI memperkirakan bahwa 226.870 perempuan akan didiagnosis terkena kanker payudara, dan 39.510 wanita akan meninggal akibat penyakit itu tahun ini).
5 Hal Yang Wanita Harus Ketahui Tentang Kanker Ovarium
5 Hal Yang Wanita Harus Ketahui Tentang Kanker Ovarium

1. Statistik Kanker Ovarium
Secara keseluruhan, 1 dalam 72 perempuan akan terdiagnosis dengan masalah kanker ovarium selama masa hidup mereka. Gejala kanker ovarium lebih sering terdiagnosis pada wanita kulit putih dibandingkan pada wanita dari ras lain. Di AS, ada 13,4 kasus didiagnosis setiap tahun untuk setiap 100.000 perempuan kulit putih, 11,3 kasus per 100.000 perempuan Hispanik, dan 9,8 kasus per 100.000 perempuan kulit hitam atau Asia.
Selama 5 tahun secara keseluruhan tingkat kelangsungan hidup wanita terkena kanker ovarium adalah 43,7 persen, namun angka kelangsungan hidup sangat bervariasi dengan tahap di mana seorang wanita didiagnosis. Menurut NCI, 91,5 persen pasien didiagnosis sebelum kanker menyebar bertahan hidup setidaknya lima tahun,sementera hanya 26,9 persen dari mereka mampu hidup bertahan lima tahun yang didiagnosis setelah kanker menyebar ke bagaian tubuh yang lain.

2. Faktor risiko untuk kanker ovarium
Menurut NCI faktor risiko yang paling besar terkena kanker ovarium adalah bila ada riwayat keluarga yang memiliki penyakit ini. Resiko seorang wanita terkena penyakit kanker ovarium tiga kali lipat jika ia salah keluarganya (ibu, anak perempuan atau saudara perempuan) terdiagnosis kanker.
Salah satu alasan bahwa risiko suatu keluarga terkena kanker ini adalah telah bermutasi versi dari gen BRCA1 dan BRCA2. Mutasi ini meningkatkan risiko seorang wanita terkena kanker ovarium: 15 sampai 40 persen wanita yang memiliki mutasi BRCA1 atau BRCA2 akan didiagnosis dengan penyakit kanker selama hidup mereka, sedangkan 1,4 persen perempuan dalam populasi umum akan didiagnosis. Wanita dengan mutasi BRCA1 atau BRCA2 biasanya kanker indung telur berkembang sebelum usia 50.

Namun, 85 sampai 90 persen dari kasus penyakit kanker ovarium tidak memiliki hubungan genetik yang jelas. Obat kesuburan, terapi penggantian hormon setelah menopause, dan obesitas juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit ini. Secara umum, risiko seorang wanita terkena penyakit meningkat sejalan usia.

3. Ovulasi dan kanker ovarium
Risiko wanita dari kanker ovarium  tampaknya meningkat dengan beberapa kali selama hidupnya bahwa dia berovulasi. Selama ovulasi, telur dilepaskan dari ovarium dan menyapu ke dalam tabung fallopi – dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa cairan dilepaskan dari ovarium bersama dengan telur mengandung faktor pertumbuhan dan molekul lain yang merusak DNA dari sel-sel tabung fallopi terdekat, kata Dr Ronny Drapkin, asisten profesor patologi di Harvard Medical School. Selain itu, bukti-bukti menunjukkan bahwa kanker ovarium mematikan, yang disebut bermutu tinggi kanker serosa, sebenarnya dimulai ketika sel-sel di ujung tuba falopi, bukan sel-sel dalam ovarium sendiri, berubah menjadi kanker.

Temuan ini menjelaskan pengamatan yang telah lam dilakukan bahwa apa pun yang menurunkan jumlah frekuensi seorang wanita berovulasi juga menurunkan risiko kanker ovarium nya, sebut Drapkin. Kehamilan, menyusui dan pil KB menghentikan sementara semua ovulasi, dan penelitian telah menghubungkan semua faktor untuk penurunan risiko kanker indung telur wanita.

4. Gejala Kanker ovarium
Salah satu alasan kanker ovarium sulit untuk mendeteksi di awal adalah bahwa gejala yang mirip dengan lainnya, seperti masalah pencernaan menurut Mayo Clinic.
Berikut adalah beberapa gejala kanker ovarium:

  • Tekanan perut, kenyang atau kembung
  • Panggul tidaknyamanan atau nyeri
  • Sering gangguan pencernaan, gas atau mual
  • Perubahan kebiasaan kandung kemih atau usus, seperti sembelit atau sering mengeluarkan buang air kecil
  • Kehilangan nafsu makan atau cepat merasa kenyang
  • Peningkatan ketebalan perut atau pakaian terasa ketat di pinggang Anda
  • Sering merasa lemah lesu

Pada kanker ovarium, gejala cenderung bertahan lebih lama dan memperburuk kondisi tubuh dari waktu ke waktu.

Karena sifat umum umum gejala, peneliti telah mencari untuk mengidentifikasi frekuensi, keparahan dan lamanya gejala biasanya terkait dengan kanker ovarium, dibandingkan dengan penyakit lain. Dalam satu studi, diterbitkan pada tahun 2004 dalam Journal of American Medical Association, para peneliti membandingkan wanita mengunjungi klinik kesehatan yang  memiliki kanker ovarium dengan mereka yang tidak berkunjung.

Mereka menemukan bahwa kombinasi sakit di perut, nyeri panggul, kembung, sembelit dan besarnya ukuran perut secara signifikan lebih parah pada wanita dengan kanker ovarium. Sebagai contoh, 43 persen wanita dengan kanker indung telur memiliki kombinasi antara kembung, besarnya ukuran perut dan gejala kencing, tetapi hanya 8 persen wanita kanker tanpa memiliki gejala-gejala.

5. Screening Tes
Tidak ada screening tes yang telah terbukti efektif dalam mendeteksi kanker ovarium. Pemeriksaan panggul yang dilakukan oleh dokter mungkin termasuk cek dari indung telur, tetapi ini sering tidak mengetahui tumor sampai mereka telah tumbuh besar.
Ultrasound transvaginal, dan tes darah yang mengukur tingkat molekul yang disebut CA-125, telah dicoba, namun terlalu sering, tes ini belum cukup akurat untuk konsisten menemukan kanker ovarium.

Demikianlah tadi ulasan kita kali ini mengenai 5 Hal Yang Wanita Harus Ketahui Tentang Kanker Ovarium. Semoga dapat memberikan informasi yang bermanfaat, serta dapat menambah wawasan kesehatan kita khususnya para wanita agar lebih peduli lagi dengan kesehatannya. Semoga dapat bermanfaat, salam sehat!